Kolombia Mengalami Penurunan Produksi Kopi 9% pada tahun 2021



Menurut Federasi Nasional Petani Kopi, Kolombia mencatat produksi pada tahun 2021 sebesar 12,6 juta kantong berisi 60 kilogram kopi hijau, 9% lebih rendah dibandingkan dengan panen tahun 2020 sebesar 13,9 juta kantong.

Hasil ini dijelaskan, mengindikasikan serikat pekerja, oleh dampak negatif blokade pada kuartal kedua tahun ini dan oleh pengaruh cuaca di beberapa daerah kopi yang dapat mengurangi produksi.

Pada bulan Desember, produksi mencapai 1,4 juta kantong, turun 21% dibandingkan dengan 1,7 juta kantong yang terdaftar pada bulan yang sama tahun 2021.

Dan sejauh tahun kopi ini (Oktober–Desember 2021), produksi turun 19% menjadi 3,5 juta karung, dibandingkan 4,3 juta pada periode yang sama sebelumnya.

Ekspor Menurun

Di sisi lain, pada akhir tahun 2021, ekspor kopi Kolombia turun 1% menjadi 12,4 juta karung dari 60 kilo kopi hijau, dibandingkan dengan 12,5 juta karung yang diekspor pada tahun 2020.

Ekspor Desember turun 10% menjadi 1,2 juta karung dibandingkan 1,3 juta yang diekspor Desember 2021.

Dan pada tahun kopi (Oktober – Desember 2021), ekspor kopi sebanyak 3,3 juta karung 60 kg, turun 9% dibandingkan 3,6 juta yang diekspor pada periode yang sama sebelumnya.

Kopi merupakan hasil bumi yang tumbuh di Kolombia dengan kapasitas produksi terbesar ketiga di dunia di belakang Brasil dan Vietnam, memiliki lebih dari 600 kota kopi dan mendukung sekitar 540.000 keluarga.

Dengan demikian, kopi merupakan salah satu sektor ekspor utama dalam negeri, setelah minyak dan pertambangan.

Kopi arabika, ditanam di Kolombia dan dengan kualitas yang lebih baik daripada robusta, melebihi dua dolar per pon pada tahun 2021, nilai tertinggi sejak Februari 2014.

Bagi Roberto VĂ©lez, presiden Federasi Nasional Petani Kopi (FNC), tahun 2021 akan dikenang sebagai salah satu tahun terbaik dalam hal harga kopi dalam beberapa dekade terakhir.

“Kekeringan dan salju yang diakibatkannya yang terjadi di Brasil menyebabkan penurunan panennya, yang mempengaruhi aliran normal kopi di pasar internasional dan menyebabkan harga pasar Bursa Efek New York ke level yang melebihi 2 dolar per pon”, catat pemimpin serikat

Previous Post Next Post