Inflasi AS Melonjak Ke Level Tertinggi Sejak 1982


Inflasi 'panas': Indeks naik menjadi 7 persen pada tahun 2021, menurut data dari Departemen Tenaga Kerja.

Harga konsumen AS melonjak tahun lalu ke level tertinggi dalam hampir empat dasawarsa, menggambarkan inflasi yang sangat panas yang menetapkan tahap untuk dimulainya kenaikan suku bunga Federal Reserve (Fed) mulai Maret.

Indeks harga konsumen naik 7 persen pada 2021, kenaikan 12 bulan terbesar sejak Juni 1982, menurut data Departemen Tenaga Kerja yang dirilis Rabu. Pengukur inflasi yang diikuti secara luas naik 0,5 persen dari November, mengalahkan perkiraan.

Tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah menguap, yang disebut harga inti meningkat dari bulan sebelumnya, naik 0,6 persen lebih dari perkiraan. Ukuran itu melonjak 5,5 persen dari tahun sebelumnya, kenaikan terbesar sejak 1991.

Kenaikan IHK dipimpin oleh kenaikan harga rumah dan kendaraan bekas. Biaya makanan juga berkontribusi. Harga energi, yang merupakan pendorong utama inflasi untuk sebagian besar tahun 2021, turun bulan lalu.

Dati memperkuat ekspektasi bahwa Fed akan mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret, penyesuaian kebijakan yang tajam dari jadwal yang diproyeksikan hanya beberapa bulan yang lalu. Inflasi yang tinggi telah terbukti lebih keras dan meluas daripada yang diperkirakan bank sentral di tengah permintaan barang yang belum pernah terjadi sebelumnya ditambah dengan kendala kapasitas terkait dengan pasokan tenaga kerja dan material.

Sementara itu, tingkat pengangguran kini telah turun di bawah 4 persen. Dalam konteks yang berkembang ini, beberapa pembuat kebijakan Fed mengatakan mungkin tepat untuk mulai memotong neraca bank sentral segera setelah menaikkan suku bunga.

Reaksi Pasar Terhadap Data Inflasi

Ekspektasi pasar untuk pengetatan Fed yang diharapkan pada bulan Maret dan 2022 secara keseluruhan sebagian besar tidak berubah setelah laporan tersebut. Imbal hasil Treasury 10-tahun berfluktuasi karena kontrak berjangka S&P 500 mempertahankan kenaikan dan dolar memperpanjang penurunannya hari ini.

"Dalam hal di mana Fed berada dalam mandat ganda, inflasi dan pasar tenaga kerja, mereka pada dasarnya ada di sana," Michael Gapen, kepala ekonom AS di Barclays, mengatakan di Bloomberg Television. “Saya benar-benar tidak berpikir apa pun akan menghentikan mereka di bulan Maret kecuali salah satu dari outlier ini. Saya pikir mereka sudah siap."

Indeks energi turun 0,4 persen dari November, penurunan bulanan pertama sejak April karena harga bensin yang lebih rendah. Inflasi makanan naik 0,5 persen, sedikit melambat dari bulan sebelumnya karena jatuhnya harga daging.

“Apa yang kita miliki sekarang adalah ketidaksesuaian antara permintaan dan pasokan. Kami memiliki permintaan yang sangat kuat di daerah di mana pasokan dibatasi, terutama barang, terutama hal-hal seperti mobil," Ketua Fed Jerome Powell mengatakan kepada Komite Perbankan Senat pada hari Selasa.

Putus asa untuk mengisi posisi yang kosong, perusahaan menaikkan upah untuk menarik dan mempertahankan pekerja, terutama di kelas bawah. Tetapi kenaikan harga mengikis kenaikan upah itu. Penghasilan per jam rata-rata yang disesuaikan dengan inflasi turun 2,4 persen pada Desember dari tahun sebelumnya, penurunan terbesar sejak Mei, data terpisah menunjukkan pada hari Rabu. Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, bagaimanapun, mereka naik 0,1 persen, kenaikan pertama dalam tiga bulan.

Biaya perumahan, yang dianggap sebagai komponen yang lebih struktural dari CPI dan membentuk sekitar sepertiga dari keseluruhan indeks, naik 0,4 persen dari bulan sebelumnya. Indikator lain dari harga rumah dan sewa naik tahun lalu, kemungkinan menandakan percepatan tajam dalam metrik perumahan laporan tahun ini dan menawarkan penarik inflasi yang bertahan lama.

Omicron, varian dominan COVID-19 di AS, siap untuk lebih mengganggu rantai pasokan yang sudah rapuh karena karantina dan penyakit membuat beberapa karyawan tidak dapat bekerja. Pengeluaran untuk layanan seperti perjalanan mungkin melambat, mendorong harga turun, tetapi harga barang mungkin naik.

Namun, dampaknya diperkirakan hanya bersifat sementara. Sementara para ekonom memperkirakan pertumbuhan CPI akan moderat menjadi sekitar 3 persen selama tahun 2022, pendapatan yang lebih tinggi, pertumbuhan upah yang kuat, gelombang COVID-19 berikutnya, dan kendala pasokan yang masih ada menimbulkan risiko terbalik terhadap prospek inflasi.

Lingkungan inflasi berubah secara mencolok pada tahun 2021 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, ketika perlambatan permintaan terkait pandemi menyebabkan kenaikan tahunan terkecil IHK sejak 2015.

أحدث أقدم